frontpage hit counter

Manuskrip Naskah Melayu Kuno Bisa Diakses Secara Online

PNM telah berhasil menyelamatkan  salinan naskah sebanyak 4.884 dan sekitar 2.000 (naskah asli) dikumpulkan dari pelacakan di seluruh dunia.

Manuskrip Naskah Melayu Kuno Bisa Diakses Secara Online
British Library
Surat dalam bahasa Melayu dalam naskah Jawi dari Raja Bendahara Paduka Seri Maharaja Permaisuara dari Brunei pada kapten Inggris di Jambi untuk meminta bantuan pengadaan garam

Terkait

Hidayatullah.com–Ratusan salinan naskah Melayu yang disimpan di British Library, Inggris, sekarang dapat dibaca melalui online dengan hanya satu kali klik.

Naskah-naskah sejarah yang bisa diakses, termasuk Hikayat Hang Tuah, Hikayat Tanah Jawa, Undang-Undang Melaka dan Asmara Nabi Yusuf dapat dapat dibaca dalam bentuk digital melalui http://www.bl.uk/manuscripts/.

Dengan menggunakan kata kunci ‘Melayu’ atau ‘Jawi’, siapa pun dapat dengan mudah mengakses manuskrip-manuskrip yang berkaitan dengan situs web.

British Library menyimpan sejumlah besar manuskrip Melayu di repositorinya, sebagian besar sastra, sejarah dan hukum yang ditulis dalam huruf Jawi, mulai dari abad ke-17 hingga akhir abad ke-19.

“Tidak banyak dalam koleksi kami. 100 hanya sekitar naskah Melayu. Semua dari mereka yang didigitalkan. Lengkap dari awal sampai akhir, “kata memimpin kurator bahan Asia Tenggara dalam British Library, Dr Gallop, Annabel Teh dikutip Kantor Berita Bernama hari Rabu.

Baca: Manuskrip Islam dalam “Genggaman” Barat [1]

Dr Annabel berada di Singapura untuk hadir berbicara  tentang  seni  sebagai sisi acara di pameran “Tales of the Melayu Dunia: Naskah dan Buku-buku Awalnya”  yang diselenggarakan oleh Perpustakaan Nasional Singapura guna mempelajari Kesusastraan Melayu tradisional.

Lebih dari 140 bahan ditampilkan, termasuk naskah-naskah tulisan tangan dan dilitograf buku.

Pameran selama enam bulan berakhir 25 Februari  2018, menampilkan review dari naskah manuskrip dengan tulisan tangan untuk pencetakan buku awal abad ke-19.

Perpustakaan Nasional Singapura bermitra dengan Royal Asiatic Society of Great Britain dan Ireland di British Library, dan Perpustakaan Universitas Leiden Belanda, menampilkan naskah-naskah yang langka dari dunia sastra Melayu.

Sebelumnya, di beberapa yang ia berbagi tentang iluminasi Al Qur’an dan lain naskah-naskah-naskah Islam, Dr Annabel mengatakan ia sangat yakin bahwa Munsyi Abdullah, ayah dari Kesusastraan Melayu modern, juga “pemicu melewati desain seni Singapura.”

Baca: Manuskrip Islam dalam “Genggaman” Barat [2]

Pada waktu itu, Munsyi Abdullah bekerja dengan Benjamin Peach Keasberry untuk mencetak sejumlah besar buku-buku.

“Ya benar, pencetakan pusat menyelenggarakan Keasberry tapi saya percaya bahwa Munsyi Abdullah sendiri mereka dan menggambar iluminasi dalam bukunya.

“Naskah Hikayat Abdullah Munsyi Abdullah, mengatakan bahwa dia belajar melukis sejak kecil. Oleh karena itu, saya yakin Munsyi Abdullah harus dianggap sebagai kontributor penting untuk seni kreatif Singapura di masa lalu, “katanya menambahkan bahwa Abdullah mulai menulis pada 1840.

Menurut Dr Annabel, seni yang terlihat dalam buku-buku seni terutama keagamaan, dan contoh terbaik adalah iluminasi naskah di Asia Tenggara tidak hanya ditemukan dalam karya-karya sastra atau sejarah, bahkan dalam salinan Al-Quran.

Berbagai iluminasi mewah Al Qur’an diproduksi dalam beberapa seni seperti di Terengganu, Malaysia dan Patani di Thailand, dan di Kepulauan Indonesia dari Sumatra, Jawa,  Sulawesi hingga Pulau Sumbawa.

Hampir semua seniman yang menghasilkan karya seni tidak diketahui dan tidak pernah diungkapkan.  Namun, dalam satu naskah iluminasi Melayu sastra dari British Library tentang Sejarah Nabi Yusuf, ditulis di Perlis pada 1802 dengan menggunakan tangan,  kata Dr Annabel.

Sebelum ini, pihak Perpustakaan Nasional Malaysia (PNM)  sedang membuat program pengumpulan lebih dari 20.000 naskah yang berkaitan dengan peradaban Melayu mencakup lebih dari 15.000 naskah yang sekarang berada di luar negeri.

Baca:  Manuskrip Islam dalam “Genggaman” Barat [3]

Direktur Jenderal Ahmad Datuk Nafisah mengaku, proyek pengumpulkan naskah ini agar dapat diakses oleh semua pihak untuk belajar dan mengajar.

Nafisah mengaku,  PNM telah berhasil menyelamatkan  salinan naskah sebanyak 4.884 dan sekitar 2.000 (naskah asli) dikumpulkan dari pelacakan di seluruh dunia. Sisanya masih berada di Rusia, Aljazair, dan Jerman.

Naskah Melayu itu umumya tulisan tangan Jawi diproduksi awal abad ke-16 sampai awal abad 20.

Manuskrip manuskrip tersebut berisi berbagai bidang sastra, sejarah, hukum, korespondensi, obat tradisional, puisi,  kitab agama, ketatanegaraan, tips dll.*

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !