frontpage hit counter

Anak-Anak Yatim Rohingya Korban Kekejaman Militer Myanmar

Sekitar 1.400 anak-anak Rohingya melintasi perbatasan Myanmar ke Bangladesh tanpa orang tua , banyak dari mereka adalah yatim piatu

Anak-Anak Yatim Rohingya Korban Kekejaman Militer Myanmar
Aljazeera
ada 1400 anak Rohingya di Kam Pengungsi Kutupalong, sebagian besar adalah yatim

Terkait

(Halaman 1 dari 2)

Hidayatullah.com–Rashid baru berumur 10 tahun, tapi bahunya yang kecil telah membawa tanggung jawab –dia harus merawat adik perempuannya yang berusia enam tahun–, Rashida.

Keduanya,  termasuk di antara sekitar 1.400 anak-anak Rohingya yang tiba di Bangladesh di dekat perbatasan Myanmar tanpa disertai kedua orang tua mereka, yang terbunuh atau hilang setelah tindakan brutal militer Myanmar di negara bagian Rakhine bagian barat.

Rashid berkabung atas kehilangan kedua orang tuanya -Zahid Hossain (ayah) dan Ramija Khatun (ibu), yang, katanya, dibunuh oleh militer Myanmar.

Rohingya menuduh tentara Myanmar, dengan riwayat melakukan kekejaman terhadap masyarakat etnis, dengan menggunakan serangan oleh kelompok bersenjata Rohingya sebagai dalih untuk memaksa etnis Muslim itu keluar dari Myanmar.

Ketika anak-anak lain bersenang-senang melakukan aktivitas di Children’s Room (CFS) di kamp pengungsi Kutupalong di sini, Rashid hanya duduk diam dan melihat kegembiraan teman-temannya yang lain.

Dia mengatakan, kini tinggal bersama orang tua dan saudara kandung lainnya di desa Shikderpara di Maungdaw, sampai militer Myanmar melancarkan serangan ke desa tersebut pada 25 Agustus 2017, termasuk aksi pembunuhan massal dan pembakaran desa Rohingya – sebuah tindakan yang dilihat oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) sebagai contoh “buku teks pembersihan etnis”.

Peristiwa itu akan menjadi kenangan hitam yang tidak akan pernah Rashid dan Rashidah lupakan sampai akhir hayat mereka.

“Itu hari jumat. Aku meraih tangan kakakku (Rashidah) dan berlari menuju bukit terdekat untuk menyelamatkan diriku. Setelah menemukan bahwa serangan militer telah berangsur-angsur hilang, saya kembali menemukan orang tua saya, sayangnya mereka terbunuh.

“Saya berjalan selama tiga malam untuk sampai ke perbatasan Bangladesh dan saya menyeberangi Sungai Naf untuk sampai ke sini sehari sebelum Idul Adha, 1 September,” katanya kepada Aljazeera .

Ditanya tentang saudara kandungnya yang lain, Rashid mengatakan, sampai sekarang situasinya tidak pasti, namun sempat mendengar bahwa semua juga terbunuh dalam serangan brutal tersebut.

Baca: Kejahatan Tentara Myanmar: Bayi dan Anak-Anak Rohingya Disembelih

Anak laki-laki yang putus asa ini tinggal dengan tetangganya, yang, katanya, baik kepadanya, dan juga kepada saudara perempuannya.

Pusat CFS, yang didukung oleh UNICEF bekerja sama dengan lembaga bantuan lokal, kini menjadi tempat berlindung bagi anak-anak trauma, dan banyak di antara mereka yang terlalu muda untuk memahami betapa besarnya tragedi tersebut.

“Ketika dia [Rashid] datang pada hari pertama, setiap beberapa menit dia akan mendatangi saya dan mengatakan orang tuanya telah meninggal,” kata Faria Selim, Faria Selim, spesialis komunikasi di UNICEF Bangladesh.

“Dia sedikit mereda dalam beberapa hari terakhir setelah dia datang ke sini,” katanya.

Rashid mengatakan dirinya telah keluar dari sekolahnya di Myanmar, tapi dia menyukai CFS, yang buka enam hari dalam seminggu.

Selim menginformasikan bahwa ada 42 CFS di Ukhia dan Teknaf, tempat menampung hampir 429.000 pengungsi Rohingya, yang telah tiba sejak 25 Agustus.

“Di sini tidak ada kesempatan untuk diserang, tidak ada yang mengawasi kita Semua orang bebas melakukan apapun,” kata Rashid kepada Aljazeera  .

Rashid mengaku ingin menjadi guru sehingga nantinya bisa mengajar anak-anak Rohingya lainnya.

‘Saya melihat militer menembaki orang tua saya’

Dilara Begum (11), dan Ajija Begum (9) juga telah kehilangan orang tua mereka. Kakak perempuan masih shock dan nyaris tidak berbicara.

“Tepat sebelum makan siang, ibu saya Hamida Begum meminta saya untuk bermain di tempat rumah kami sehingga ayah saya bisa bersiap untuk bekerja,” kata Ajija.

Baca: Catatan Kekerasan Militer Myanmar terhadap Etnis Rohingya

Saat Ajija sedang bermain dengan saudara perempuannya Dilara dan Mushtakim dia mendengar suara tembakan. Mereka akhirnya berlari ke semak-semak dekat rumah mereka di desa Bargojibil di Maungdaw. Bersembunyi di balik semak, Ajija melihat militer menembaki orang tuanya.

Ajija tidak kembali dan dalam kekacauan, dia kehilangan saudara perempuannya. “Di daerah bukit, tetangga saya menawari saya tumpangan setelah mendengar orang tua saya terbunuh,” katanya.

Dia bertemu dengan saudara perempuannya di kamp di Kutupalong. Mushtakim, yang secara mental masih mengalami kesedihan mendalam, sekarang pulih dari luka cedera peluru. Delapan dari saudara kandungnya juga terbunuh dalam serangan tersebut.

Kembali ke Myanmar, Ajija sering menghindari pergi ke sekolah saat tentara secara teratur berkunjung ke sana. Dilara tidak pernah bersekolah.

“Saya senang berada di Bangladesh karena tidak ada rasa takut terbunuh, saya telah membuat banyak teman di sini, saya memiliki waktu yang lebih baik,” kata Ajija.*>> klik (BERSAMBUNG) militer menyerbu rumah..

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !