frontpage hit counter

Saudi Ingin Menarik 30 Juta Jamaah Haji dan Umrah Jelang Tahun 2030

Sebentar lagi segera berdiri 40 menara baru dari pengembangan Jabal Omar. Juga proyek Faisaliah, membentang dari tepi Makkah ke Laut Merah

Saudi Ingin Menarik 30 Juta Jamaah Haji dan Umrah Jelang Tahun 2030

Terkait

(Halaman 1 dari 2)

Hidayatullah.com—Kerajaan Sausi menyiapkan 40 menara baru dan fasilitas ziarah sebagai bagian persiapan  penjaga Masjidil Haram dan Masjid Nabawi menarik 30 juta jamaah menjelang tahun 2030.

“Semua hotel dan bangunan di sekitar masjid akan membawa lebih banyak bisnis, InsyaAllah,” kata Awad al-Arshani dikutip Reuters.

Saudi juga akan melengkapi kompleks Jabal Omar senilai $ 3,2 miliar yang dibangun untuk menyediakan hotel mewah, restoran dan mall mewah.

Haji merupakan tulang punggung dari rencana perluasan sektor pariwisata di bawah program reformasi ekonomi Putra Mahkota Mohammed bin Salman, yang diumumkan tahun lalu untuk mendiversifikasi ekonomi pemerintah selain minyak.

Hal ini  juga dinilai bisnis besar bagi Arab Saudi. Sebab dari haji dan umrah bisa mencapai keuntungan sebesar US $ 12 miliar (S $ 16 miliar). Mencakup akomodasi, transportasi, hadiah, makanan dan biaya peziarah.

Namun, masih banyak pertanyaan tentang bagaimana Arab Saudi dapat memenuhi kebutuhan pasar pariwisata paling aktif, terutama bila pemerintah tidak memerlukan visa dari pariwisata dan turis.

Baca: Arab Saudi Akan Bangun Hotel Terbesar di Dunia

Saat ini, visa haji / umrah visa tidak memungkinkan perjalanan di luar Kota Suci Makkah dan Madinah. Namun, pihak berwenang sekarang berencana untuk melonggarkan pembatasan. Tapi otoritas Saudi belum menyatakan kelonggaran akan segera dilaksanakan. Tentunya itu telah menaikkan biaya visa bagi peziarah lebih dari US $ 500. (Rp 5.500.000).

Sejauh ini, sebagian besar pengembangan pariwisata pemerintah Saudi menargetkan pasar yang kaya. Sebaliknya, jumlah peziarah terbesar dan terbesar berasal dari latar belakang menengah.

Selain itu, kegiatan kunjungan ke makam di tempat suci dianggap terlarang di Arab Saudi. Dengan demikian, hal ini menciptakan sebuah pertanyaan yang kabur, situs-situs warisan Islam yang akan menarik para peziarah, setelah bertahun-tahun justru disisihkan.

Baca: Saudi Ingin Jadi Negara Tujuan Wisata

Komisi pariwisata Saudi berjanji untuk mengembalikan empat wilayah di Makkah: Jabal Nur, Jabal Thsur, Hudaibiyyah dan rute perjalanan dakwah Nabi Muhammad dari Makkah ke Madinah.

Sejauh ini, tidak ada tanda-tanda situs sejarah akan dipulihkan lagi, khususnya di Makkah, kata Irfan Alawi, pendiri Islamic Heritage Research Foundation.

Pejabat agama Saudi masih mengendalikan beberapa situs warisan bersejarah dan mengusir peziarah karena khawair adanya pemujaan tempat-tempat tertentu.

30 Juta Jamaah

Jemaah haji dan umrah mencakup sebagian besar dari 20 juta turis asing yang dating ke Arab Saudi setiap tahunnya. Tahun ini sekitar 2,4 juta orang melakukan ziarah haji – naik dari 1,9 juta tahun lalu dan 7,5 juta umrah di tahun 2016—di Negeri ini.

Pihak berwenang berencana meningkatkan jumlah menjadi 15 juta peziarah umrah dan 5 juta peziarah ke Arab Saudi setiap tahun pada tahun 2020.

Pada tahun 2030, ia ingin menarik 30 juta peziarah dan umrah ke Arab Saudi setiap tahun.*>>>> baca (bersambung)

Rep: Panji Islam

Editor:

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !